Kamera Mirrorless APS-C Sony A6700, Kamera Tercanggih dengan Membawa Sensor Gambar 26MP dan Prosesor AI

10 bulan yang lalu

Sony akhirnya meresmikan kehadiran Alpha A6700. Kamera ini duduk di urutan teratas jajaran mirrorless APS-C Sony, meneruskan A6600 yang dirilis empat tahun lalu pada 2019.

Selayaknya flagship anyar, A6700 dibekali dengan serangkaian peningkatan dan fitur baru, termasuk prosesor khusus AI (AI Processing Unit) yang sebelumnya diperkenalkan lewat mirrrorless full-frame Sony A7R Mark V.

Chip AI tersebut digunakan untuk mendukung kinerja autofokus dalam melakukan pengenalan subyek foto hingga tracking, di samping memungkinkan focusing yang lebih mulus saat merekam video.Selain subyek manusia, sistem autofokus A6700 bisa mengenali obyek-obyek seperti kendaraan darat, pesawat, hingga hewan seperti serangga dan burung.                                                                                                                                                                 nando-sony-a6700-banner.jpg

Spesifikasi utama Sony A6700

  • 26 MP Back Side Illuminated CMOS APS-C sensor
  • Bionz XR processor with A.I. engine
  • AF tracking with object recognition (human, animal, animal/bird, bird, insect, car/train, and airplanes)
  • In Body Stabilization over 5 axes, rated at 5 EV
  • Fully articulating 3-inch LCD screen with 1.04 MP resolution
  • 2.36 MP EVF with 1.07x magnification and a refresh rate of 120 fps
  • Continues shooting with 11 fps both mechanical and electronic shutter
  • Recording in 4K 60p, oversampled from 6K capture
  • 4K 120p recording with 1.58x crop
  • 10-bit video, 4:2:2 with S-Cinetone, S-log3 and HLG profile
  • Focus stacking option and bulb timer

 

Front dial

Untuk semua pembaruan teknologi pada kamera, mungkin perubahan yang paling signifikan pada a6700 adalah penggunaan dial perintah kedua pada bagian depan kamera.nando-sony-a6700-review-15.jpg

Hal ini menjadikannya sebagai kamera seri a6x00 pertama dari Sony yang memungkinkan kontrol dengan telunjuk dan ibu jari, dan bukannya hanya dial yang dikendalikan dengan ibu jari.

 

26MP BSI CMOS sensor

a6700 menggunakan sensor BSI CMOS APS-C, yang kami asumsikan sama dengan yang digunakan pada kamera sinema Sony FX30. Yang menarik untuk dilihat adalah bagaimana kinerja chip ini dibandingkan dengan sensor BSI 26MP yang digunakan pada Fujifilm X-T4 dan X-S20, serta Pentax K-3 III dari Ricoh.

Sensor ini memiliki titik AF yang tersebar di sebagian besar areanya, memberikan sistem AF yang mencakup 93% area gambar, naik dari 84% pada kamera Sony APS-C generasi sebelumnya.

                                      sn-ilce-6700_1.jpg

Sensor baru ini memotret pada 11fps yang sama seperti kamera generasi sebelumnya, tetapi sekarang memiliki opsi untuk memotret pada 11fps dengan rana elektronik, jika Anda menginginkan kecepatan rana 1/8000 detik, misalnya. Kami menemukan bahwa rana bergulir cukup signifikan jika Anda memotret Raw (sekitar 64ms / 1/16 detik), tetapi secara signifikan lebih cepat dalam mode khusus JPEG sekitar 25ms (1/40 detik), yang kemungkinan berarti penurunan pembacaan 12-bit.

 

Updated processor

Perubahan perangkat keras lainnya yang paling signifikan adalah penggunaan prosesor terbaru ('Bionz XR') bersama dengan prosesor khusus untuk menangani algoritme 'AI' yang kompleks yang dibuat oleh pembelajaran mesin. Kombinasi prosesor ini adalah salah satu yang kami lihat pada kamera vlogging full-frame ZV-E1 dari perusahaan, dan ini merupakan langkah maju yang besar untuk seri APS-C.

Selain menghadirkan kemampuan untuk menghadirkan mode AF pengenalan subjek kamera, juga memungkinkan a6700 untuk menawarkan fungsi vlogging ZV-E1 yang dapat mengenali subjek, memotongnya dan menginterpolasi video kembali ke resolusi output yang Anda pilih, secara real time.

                         Gambar BIONZ XR

Selain video HLG HDR, a6700 juga dapat merekam gambar diam HLG 10-bit dalam format HEIF. Kamera ini juga dapat memotret HEIF non-HDR dalam profil pilihan Anda (termasuk HLG). Anda harus memotret HEIF saja (tanpa Raw) dan memilih opsi HLG Still jika Anda ingin gambar Anda dikenali sebagai HDR.